Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadon, Nebehake Tingkah Laku Ingkang Awon Bag. 2

Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadon, Nebehake Tingkah Laku Ingkang Awon Bag. 2

Sebelumnya kami telah mengunggah artikel yang pertama yang merupakan lirik syair "iki syiir kanggo bocah lanang wadon, nebehake tingkah laku ingkang awon" bagian 1.

Di artikel yang ke dui aini kami akan melanjutkan mengenai sya'ir jawa tersebut juga beserta makna dan artinya dalam bahasa Indonesia.

Syair tentang budi pekerti ini di kampung-kampung jawa khususnya Jawa tengah, kemungkinan sudah dihafal anak-anak karena berisi tentang budi pekerti dan bertata krama dalam kehidupan sehari-hari.

Untuk lebih menyingkat waktu, kita teruskan saja mengenai syair Jawa "Iki Syiir kanggo bocah lanang wadon" bagian 2 ini.

Kitab syiir ini sendiri ditulis oleh KH. Bisri Mustofa (alm) yang merupakan kakek dari KH. Mustofa Bisri atau dikenal Gus Mus.

Judul asli kitab: Ngudi Susilo
Pengarang: KH. Bisri Mustofa
Ditulis dengat tulisan Arab

Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadon Bag. 2

Sikap lan lagak

44. Anak islam iku mongso kudu awas.
Ojo nganthi leno mangko mundak tiwas

45. Luru ngelmu iku perlu nanging budi
Adab islam kudu tansah dipersudi

46. Akeh bocah pinter nanging ora bagus
Budhi pekertine sebab do gembagus

47. Ring wong tuwo gak ngerteni gak ngajeni
Sajak pinter dewe longko kang madhani

48. Jare iku caranipun sak puniko
Ora ngono dudu intelek merdeko

49. Ngagem blangkon serban sarung dadi guyu
Jare ora kebangsaan ingkang maju

50. Sawang iku pengeran Diponegoro
Imam bonjol Teuku Umar kang kuncoro

51. Kabeh podho belo bongso lang negoro
Podho ngagem destar pantes yen perwiro

52. Nggujeng serban sasat nggujeng Imam bonjol
Sak kancane he anakku ojo tolol

53. Timbang gundhul opo ora luwih bagus
Ngagem tutup sirah koyo raden bagus

54. Kolo-kolo pamer rambut sak karepmu
Nanging kudu eling papan sesrawungmu

55. kumpul mudho bedo karo pul Kyai-ne
Nuju sholat gak podho mlancong nujune

56. Ora nuli mlancong gudhul sholat gundhul
Sowan moro tuwo gundhul nguyuh gundhul

Cita-cita luhur.

57.Anak Islam kudu cita-cita luhur
Keben ndonya akherate biso makmur

58. Cukup ngelmu ngumume lan agamane
Cukup donya kanthi bekti pangerane

59. Biso mimpin sakdulure lan bangsane
Tumuju ring raharjo lan kamulyane

60. Iku kabeh ora gampang laksanane
Lamun ora kawit cilik ta-citane

61. Cita-cita kudu dikanthi gumregut
Ngudhi ngelmu sarto pakerti kang patut

62. Kito iki bakal tininggal wong tuwo
Ora keno ora kito mesthi nuwo.

63. Lamun kito podho ketekan sejane
Ora liwat siro kabeh pemimpine

64. Negaramu butuh menteri butuh mufti
Butuh kadi, patih, setten lan bupati

65.Butuh dokter, butuh Mister ingkang pinter
Ngelmu agama kang nuntun laku bener

66.Butuh guru lan Kyai kang linangkung
Melu ngatur negarane ora ketung

67.Iku kabeh sopo maneh kang ngayai
Lamun ora anak kito kang nyaguhi

68. Kejobo yen siro kabeh ridho mbuntut
Selawase angon wedhus nyekel pecut

69.Siro ridho gocek cikar selamine
Kapir iro mentul-mentul lungguhane.

70.Ora nyelo angon wedhus numpak cikar
Asal cita-cita ngelmu iso nenggar.

71. Nabi kito kolo timur pangon mendho
Ing tembene pangon jalmo kang sembodo

72. Abu bakar sidik iku bakul masar
Nanging noto masyarakat ora sasar

73. Ali abu tolib bakul kayu bakar
Nanging tangkas yen dadi paglima besar

74. Wahid Hasyim santri pondok gak sekolah
Dadi mentri karo liyane gak kalah

75. Kabeh mau gumantung ing sejo luhur
Kanthi ngudi ngelmu sarto laku jujur

77. Tekan kene pungkasane Syi’ir iki
Larikane wolu limo kurang siji

78. Mugo-mugo sejo kitho sinembadan
Dening Allah ingkang nurunake udan

79. Pinaringan taufiq sarto hidayah
Donya akhirate sehat lan ngafiyah

80. Amin-amin-amin-amin-amin-amin
Falhamdu lil-ilaahi robil alamiin

Arti dan Terjemahan dan Maksud Dari Lirik Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadon Bagian 2


G. Sikap dan Lagak

44. Anak Islam saat ini harus waspada,
Jangan sampai terlena, akibatnya kecewa.

45. Menuntut ilmu itu perlu tapi budi
adab Islam harus selalu dipersudi

46. Banyak anak pintar tapi tidak bagus
budi pekertinya, karena merasa bagus.

47. Kepada orang tua tidak menghargai dan tidak menghormati
Merasa paling pintar tak ada yang menandingi.

48. Katanya itu sekarang memang caranya
Jangan begitu bukan antelik merdeka.

49. Mengenakan blangkon, sorban, sarung dibiasakan,
Katanya bukan kebanggaan di zaman kemajuan.

50. Pandang itu Pangeran Dipa Negara,
Imam Bonjol, Tengku Umar yang kuncara.

51. Semua membela bangsa dan negara,
Semua mengenakan destar, pantas jadi perwira.

52. Mengenakan sorban kebiasaan Imam Bonjol
Dan kawan-kawan, “Hai anakku jangan tolol.

53. Dari pada gundul lebih apik bagus
Pakai tutup kepala seperti Raden Bagus.

54. Sesekali pamer rambut terserah padamu,
Tetapi ingat di mana tempat keberadaanmu.

55. Bersama orang muda beda bersam Yai,
Menuju shalat tidak sama sama dengan melancong pergi.

56. Tidak lalu melancong gundul, shalat gundul.
Bersilaturrahim gundul, kencing gundul.

H. Cita-cita Luhur

57. Anak Islam harus bercita-cita luhur,
Supaya dunia akhirat bisa makmur.

58. Cukup ilmu umum dan ilmu agama,
Cukup dunia dan berbakti pada Tuhan Yang Kuasa.

59. Bisa memimpin saudara dan bangsanya,
menuju kesejahtraan dan kemuliaannya.

60. Itu semua tidak mudah dilaksanakan,
Kalau tidak dari kecil dicita-citakan.

61. Cita-cita harus diusahakan dengan gemergut,
Menuntut ilmu serta pekerti yang patut.

62. Kita bakal ditinggalkan orang tua
Tidak bisa tidak semua kita pasti semakin tua

63. Kalau kita sudah sampai waktunya,
Tidak lewat semua kamu pemimpinnya.

64. Negaramu butuh menteri butuh mufti,
Butuh Qadhi , patih dan bupati.

65. Butuh dokter butuh mister yang pintar,
Ilmu agama yang menuntun laku benar.

66. Butuh guru dan Kiyai yang linangkung,
Ikut mengatur negaranya tak berhitung.

67. Itu semua siapa lagi yang berupaya,
Kalau bukan anak kita yang berdaya.

68. Kecuali jika kamu semua ridho membuntut
Selamanya menggembala kambing pegang pecut.

69. Kamu ridho menumpang cikar selamanya,
Kafir kamu sangat tinggi kedudukannya.

70. Tiada sempat menggembala kambing menumpang cikar,
Asalkan cita-cita ilmu bisa dikejar.

71. Ketika masih usia anak Nabi kita seorang penggembala,
Pada akhirnya menjadi pemimpin yang sembada.

72. Abu Bakar Ash-Shiddiq itu seorang sodagar,
Tetapi bisa mengatur masyarakat dengan benar

73. Ali  Abi Thalib pedagang kayu bakar,
Tetapi tangkas ketika menjadi Panglima Besar.

74. Wahid Hasyim santri pondok tak sekolah,
Menjadi menteri dengan yang lain tidak kalah.

75. Semua itu tergantung pada hasrat luhur,
Dengan berpegang ilmu dan berlaku jujur.

76. Sampai di sini akhir dari sya’ir ini
Dengan jumlah larik delapan puluh lima kurang sebiji,

77. Moga-moga harapan kita diperkenankan
Oleh Allah yang menurunkan hujan.

78. Diberi taufiq serta hidayah,
Dunia dan akhirat sehat wal’afiyah.

79. Amin-amin-amin-amin-amin-amin
Falhamdu lil-ilaahi robil alamiin

. آمين آمين آمين آمين آمين آمين
فالحمد لله رب العالمين

Demikian mengenai SYAIR JAWA "Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadong Bag 2" baik bahasa Jawa dan maksudnya dalam bahasa Indonesia.

Syair ini sangat bagus dijelaskan kepada anak-anak kita yang masih kecil karena isinya sangat dalam dan mengajarkan budi pekerti yang luhur



Untuk lebih afdhalnya silakan membaca syair yang bagian 1. "Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadong Nebehake Tingkah Laku Ingkang Awn Bag 1"

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Iki Syiir Kanggo Bocah Lanang Wadon, Nebehake Tingkah Laku Ingkang Awon Bag. 2"

Posting Komentar